Pengembaraan Perjalanan

10 Hari di Antartika

Antartika adalah satu-satunya tempat di dunia di mana anda tidak boleh menempah penerbangan dan muncul untuk meneroka sendiri. Anda akan memerlukan sekurang-kurangnya 10 hari dan mendaftar untuk pelayaran untuk dikunjungi. Jadi apa yang benar-benar suka melawat Antartika? Saya menyertai Chimu Adventures 'Discover Antarctica Cruise untuk mengetahui.

Hari Pertama: Berlepas

Caroline Morse Teel

Sebagian besar kapal pesiar Antartika berangkat dari Ushuaia, sebuah bandar pelabuhan di bahagian paling bawah Argentina. Saya mengesyorkan agar anda memberi diri anda penimbal beberapa hari sebelum kapal anda berlepas, dalam kes kelewatan penerbangan, pembatalan atau kehilangan bagasi. Anda tidak mahu melepaskan bot, dan Ushuaia (terutama Taman Negara Tierra del Fuego yang berdekatan) menawarkan banyak yang perlu dilakukan semasa anda menunggu. Tiba di awal juga akan memberi anda peluang untuk pulih dari jet lag dan perjalanan sebelum anda berangkat pada pelayaran anda.

Perahu saya, Ocean Atlantic, naik antara pukul 2:00 pagi. dan 4:00 p.m. pada hari berlepas. Kapten kami memilih untuk menunggu ribut di Drake Passage, jadi kami berlayar sekitar pukul 9:00 pagi. Ini bermakna perjalanan yang lancar tanpa mengorbankan masa, kerana kita tidak akan bertempur dengan angin dan ombak yang tinggi.

Hari Kedua: Di Laut

Caroline Morse Teel

Sebaik sahaja anda melintasi Saluran Beagle, anda masuk ke Drake Passage, sebuah badan air terbuka yang besar antara Cape Horn Selatan dan Selatan Shetland Islands. Oleh kerana tidak ada tanah di sekitar Laluan Drake untuk membantutkan ribut, perairan di sini boleh menjadi sangat kasar. Nasib baik, kami mempunyai nasib yang sangat baik dan sebahagian besarnya tenang.

Hari-hari laut di pelayaran telah dibelanjakan untuk mengenali kapal, menonton burung, menghadiri taklimat mandatori (yang membantu kita mengetahui apa yang diharapkan apabila kita membuat tanah) dan mendengar kuliah pendidikan mengenai segala-galanya dari ikan paus ke penjelajah Antartika.

Hari Tiga: Pemandangan Pertama Tanah Kita

Caroline Morse Teel

Sekitar waktu matahari terbenam pada hari ke-3, kami telah dirawat untuk melihat tanah pertama kami pada hari-hari: Smith Island, paling timur dari Kepulauan Shetland.

Hari Empat: Kepulauan Melchior dan Pulau Danco

Caroline Morse Teel

Walaupun kami telah melintasi Konvergensi Antartika malam tadi, melangkah keluar dari perahu adalah apa yang membuat saya berasa seperti kami telah tiba di Antartika. Kami berlabuh di Kepulauan Melchior dan menaiki zodiak kecil untuk menerokai kawasan tersebut. Perahu-perahu yang kukuh dikikis di atas ketulan ais dan air beku yang beku, membawa kami turun saluran sempit antara pulau-pulau yang kecil dan rendah. Salur Crabeater berjemur di atas gunung berapi yang besar di bawah langit yang terang, tidak terancam kerana kami terapung oleh.

Kami kembali ke kapal untuk memanaskan badan dan makan tengahari, tetapi terpaksa dibawa ke luar ke dek dengan pemandangan yang menawan ketika kami meluncur ke Gerlache Straight ke Channel Errera, untuk pendaratan pertama kami di Pulau Danco. Pulau kecil ini kurang dari satu batu panjang, tetapi mempunyai puncak yang curam untuk memanjat pemandangan air di bawah dan tanah di luar. Kami merasakan kembara di atas bukit bersalji di dalam kasut dan peralatan musim sejuk kami, tetapi masih sepertinya mempunyai kelebihan terhadap koloni penguin Gentoo yang sedang mengembara jalan yang sama. Makhluk-makhluk cerdik ini menggunakan "jalan raya penguin," laluan yang mereka telah diukir dari masa ke masa, untuk membuat jalan mereka naik sedikit lebih mudah.

Hari Lima: Port Lockroy, Saluran Lemaire, dan Teluk Pleneau

Caroline Morse Teel

Adakah terdapat di mana-mana di dunia bahawa anda tidak boleh pergi membeli-belah hari ini? Ternyata, Antartika bukanlah salah satu daripada mereka. Walaupun anda tidak akan menemui pusat penguin yang dioperasikan di sini, anda boleh membeli cenderamata dan poskad pos di Port Lockroy, bekas pangkalan British kini menjadi tapak bersejarah dan monumen. Empat jiwa berani bergerak ke Antartika setiap musim panas untuk mengendalikan kedai hadiah, mengekalkan pondok bersejarah, dan menjalankan penyelidikan. Ia bukan hanya empat pekerja manusia yang tinggal di pulau itu-mereka berkongsi ruang dengan beribu-ribu penguin Gentoo yang memanggil tempat ini. (Setengah pulau telah ditutup kepada pengunjung sejak tahun 1962, sebagai sebahagian daripada kajian yang berterusan untuk mengawasi kesan pelancongan ke penguin. Setakat ini, penyelidikan menunjukkan bahawa penguin tidak terpengaruh oleh pelawat.)

Kembali ke atas bot, kami berlayar melalui saluran Lemaire yang menjatuhkan rahang. Laluan yang ketat ini, kurang dari satu batu di beberapa tempat, mempunyai perairan yang sangat tenang yang menarik banyak hidupan liar, terutamanya ikan paus dan penguin. Saluran itu dibingkai pada setiap sisi dengan gunung yang menjulang tinggi dan glasier biru yang kelihatannya cukup dekat untuk disentuh. Selepas mengambil kira-kira 1,000 gambar setiap penumpang (tempat ini hanya fotogenik), kami tiba di tapak pendaratan kedua kami, Pleneau Bay.

Pleneau Bay, yang digelar "kuburan gunung berapi" adalah di mana anda kemungkinan besar akan menemui gunung berapi paling banyak di Antartika. Arus dan keadaan persekitaran merebak sebahagian besar ais di sini, meletakkannya pada paparan seperti muzium untuk kapal penjelajah zodiak. Ia bukan sesuatu yang luar biasa untuk melihat gunung berukuran bersaiz besar (dan lebih besar) di sini. Kami tiba di Port Charcot, di mana kami mempunyai peluang untuk berjalan-jalan dan meneroka sebuah tanah liat dan monumen yang dibina oleh ahli-ahli ekspedisi Perancis yang terkandas di sini pada awal tahun 1900-an.

Hari Enam: Teluk Paradise dan Pelabuhan Neko

Caroline Morse Teel

Pendaratan kami sebelum ini telah berada di kepulauan Antartika, tetapi pada hari ini, kami akhirnya menjejakkan kaki di benua Antartika. Langkah pertama kami ke benua putih adalah di Stesen Brown di Teluk Paradise. Stesen Brown adalah pangkalan kerja Argentina dan stesen penyelidikan saintifik yang beroperasi hanya semasa musim panas Antartika. Kami belajar bahawa asas digunakan untuk beroperasi sepanjang tahun, tetapi dibakar oleh doktor stesen yang menyangka bahawa dia pulang ke rumah, hanya diberitahu pada saat terakhir bahawa dia terpaksa tinggal di musim sejuk. Dia mendapat hasratnya dan dihantar ke rumah ... tetapi kemudiannya dipenjarakan kerana sabotajnya.

Stesen Brown mempunyai semuanya: koloni penguin yang menggemari, pemandangan indah Paradise Harbour yang terkenal, dan kursus lereng bukit yang telah diukir oleh pelancong sepanjang musim.

Kami semula kedudukan pada waktu petang ke Pelabuhan Neko, di mana kami mempunyai peluang kedua untuk pergi ke darat di benua. Pelabuhan ini mempunyai pantai kecil, tetapi tidak dinasihatkan untuk berlari di sini, memandangkan glasier-glasier yang mengelilingi tapak itu sangat tidak stabil, dan sering beralas, menghantar gelombang besar yang melanda ke pantai yang rendah. Terdapat bukit untuk mendaki untuk keluar dari zon gelombang dan untuk mendapatkan pandangan yang lebih baik. (Penguin yang tinggal di sini tidak mengendahkan amaran itu dan boleh didapati dengan bebas mengembara di sekitar pantai.)

Hari Tujuh: Pulau Penipuan dan Pulau Half Moon

Caroline Morse Teel

Selepas menghabiskan tujuh hari terakhir di kalangan keindahan alam semulajadi yang murni, ia menjadi sedikit kejutan untuk bangun ke Pulau Deception pada waktu pagi. Stesen bekas ikan paus, pantai pasir hitam pulau ini sangat berantakan dengan sisa-sisa operasi bekas, termasuk bangunan-bangunan lama yang bersejarah dan peralatan patah. Pulau itu sendiri adalah kaldera gunung berapi yang aktif, yang telah terlambat untuk letusan pada masa itu ketika kami melawat. Selepas pendaratan kami, kami dengan cepat meneruskan semula bahagian kecantikan semula jadi dengan pelayaran zodiak melalui Bellows Neptune, pintu sempit ke teluk, yang merupakan tempat tinggal bagi banyak koloni burung, ikan paus, dan hidupan liar yang lain.

Maka sudah tiba masanya untuk pendaratan terakhir kami pelayaran: Pulau Half Moon. Ini adalah tempat yang akan menimbulkan persoalan yang mustahil: Mana yang penguin, Gentoo atau penguin Chinstrap? Half Moon Island adalah pengenalan pertama kami kepada spesies Chinstrap, yang mempunyai tanda muka yang tersendiri yang menerangkan nama mereka. Dengan bukit-bukit bersalji, menghadap batu-batu, dan pantai yang indah, ini adalah salah satu perhentian yang paling menakjubkan, dan membuat selamat tinggal kami di Antartika lebih pedih lagi.

Hari Lapan: Drake Passage

Caroline Morse Teel

Ia adalah masa untuk pulang ke rumah. The Drake Passage sedikit lebih kasar dalam perjalanan pulang, tetapi benar-benar tidak terlalu buruk. Kakitangan meletakkan serangkaian kelas yang menyeronokkan (seperti bagaimana untuk melukis penguin dan tarian salsa) untuk memastikan kami dihiburkan.

Hari Sembilan: Saluran Beagle

Ketika kami memasuki Saluran Beagle, kami menikmati hidangan istimewa gourmet istimewa yang telah selesai dengan bufet coklat "all-you-can-eat".

Hari 10: Kembara

Kami turun di Ushuaia, membawa kenangan dan cerita yang luar biasa, beribu-ribu gambar, dan mungkin beberapa pound tambahan dari bufet itu.

Caroline Morse Teel dihoskan oleh Chimu Adventures pada Discover Cruise Antarctica mereka. Ikuti dia di Instagram @TravelWithCaroline untuk lebih banyak gambar dan video dari perjalanannya.

Tonton video itu: TEMBOK ANTARTIKA?! INILAH 5 KISAH DI BALIK BENUA ANTARTIKA YANG PENUH MISTERI TEKNOLOGI DAN SAINS (Februari 2020).